People Innovation Excellence

Eksplorasi Motif Sintang, Desa Ensaid Panjang Kalimantan Barat 1

Author

Muhammad Imam Tobroni, M.Sn,

Drs. Rujiyanto, M.Sn

Nick Soedarso S.Sn, M.Sn

Motif kain Tenun Sintang 1

Sintang adalah salah satu kabupaten yang berada di Provinsi Kalimantan Barat. Kabupaten Sintang memiliki luas 21.638 Km2, yang merupakan posisi strategis dalam konteks Nasional, regional dan Internasional. Kabupaten Sintang berbatasan langsung dengan Sarawak, Malaysia Timur dan Brunei Darussalam, sehingga kawasan Sintang merupakan daerah strategis internasional, karena merupakan gerbang keluar masuk nya manusia dan barang dengan jalur darat. Penduduknya multi-etnis, mayoritas suku Dayak dan Melayu. Kabupaten Sintang merupakan wilayah perbukitan dengan perkiraan luas 22.392km2 dan merupakan kabupaten terbesar ke dua setelah kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat. Kabupaten Sintang dialiri 2 sungai besar yaitu sungai Kapuas dan Sungai Melawi.

Salah satu yang cukup terkenal dari Sintang ini adalah kain tenun ikatnya.  Tenun ikat Sintang merupakan warisan budaya suku Dayak yang mempunyai nilai seni tinggi. Kain tenun ikat Sintang tidak diproduksi dengan mudah. Proses pembuatannya cukup panjang, mulai dari menanam kapas, memintal benang (ngaos), peminyakan benang, pewarnaan dengan mencelup, mengikat motif, hingga menenun. Semua dilakukan dengan cara manual.  Proses menenunnya menggunakan alat tenun yang terbuat dari kayu dan bambu yang biasa disebut ‘gedokan’. Untuk menghasilkan selembar kain ukuran kebat atau tating (seukuran taplak meja), umumnya membutuhkan waktu satu bulan. Sedangkan membuat kain yang ukuran kumbu (seukuran selimut), bisa memakan waktu hingga enam bulan. Motif-motif kain tenun ikat Sintang lebih bernuansa tradisional yang terinspirasi dari hal-hal yang ada di sekitar lingkungan masyarakat Sintang, baik dari tumbuhan, hewan, sungai, hutan dan lain-lain. Motif motif diwariskan turun temurun dari pengerajin tua ke pengerajin muda. Motif-motif baru tidak terlalu sering hadir dan jika ada, gaya motifnya tidak berbeda dengan apa yang sudah ada sebelumnya, tradisional.

Peminat kain tenun ikat sintang umumnya menyukai produk-produk yang tradisional, ini didukung dengan motif tenun tersebut yang bernuansa tradisional. Untuk memperluas pasar kain tenun perlu menjangkau segmen pasar yang lain. Segmen pasar yang cukup luas adalah kelompok muda. Kelompok ini lebih menyukai motif – motif yang sifatnya dinamis dan kekinian.

 


Published at :
Written By
Nick Soedarso S.Sn, M.Sn
Lecture | SoD - New Media
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close