People Innovation Excellence
 

Eksplorasi Desain Dasar (Nirmana): Sebuah Latihan Menemukan Kebaruan Visual, Bagian dari Lokakarya Useless-Useful Objects

Salah satu bentuk latihan dasar dalam pembelajaran desain adalah menumbuhkan kepekaan estetis dengan cara menciptakan berbagai macam komposisi visual nirmana  menggunakan elemen – elemen dasar visual. Dengan menggunakan elemen dasar seperti: titik, garis, bidang, tekstur, kita dapat membuat sebuah komposisi dengan tema (rasa) dasar tertentu seperti balance, rhythm, contrast[1] dan setersunya. Nirmana yang merupakan gabungan dari kata nir atau tanpa dengan mana atau makna, dalam konteks pendidikan desain adalah latihan olah bentuk dengan tidak menghiraukan makna, sebuah pendekatan dasar dalam mempelajari keindahan bentuk murni; bentuk-bentuk yang tidak mewakili objek nyata; seringkali bentuk-bentuk geometris abstrak. Sebuah cara memahami keindahan yang mengkristal dalam paham formalisme di awal sampai pertengahan abad ke-20.[2]

 

Seperti pepatah ‘Ada banyak jalan menuju roma’, begitu pula dalam desain, ada seribu satu cara menghasilkan keindahan. …unlike math, in art there is never a single correct solution. This is why artists and designers are often called creatives.[3] ‘Ramuan’ yang sudah menjadi pakem bisa dibongkar, ditelusuri, dimodifikasi untuk menemukan kebaruan. Bagian akhir dari Lokakarya Useless Useful Object mencoba bereksperimen dengan pendekatan nirmana, menggunakan objek-objek tiga dimensi yang diperlalukan sebagai elemen dasar.

 

Mahasiswa diminta menciptakan karya-karya nirmana dua dimensi dengan mengeksplorasi elemen-elemen bentuk dasar dan ruang positif-negatif yang terbentuk dari objek-objek latar depan dan latar belakang kertas kosong. Eksplorasi pencarian bentuk dilakukan dengan berinteraksi langsung dengan dunia fisik,[4] dalam arti tidak dengan ‘menggambar’ tapi dengan memanipulasi objek-obyek fisik 3 dimensi untuk menghasilkan gambar dua dimensi menggunakan teknik kolase dan stencil.[5] Dengan kolase kita menciptakan komposisi, dan dengan stencil kita menciptakan projeksi dua dimensi dari objek fisik. Gabungan dari dua hal tersebut mendorong  pendekatan baru dalam proses penciptaan bentuk, dimana hubungan figure & ground[6] diacak, identitas objek dikaburkan menjadi satu kesatuan bentuk visual baru yang terasa akrab namun sekaligus asing, unik, berbeda.

Abstraksi visual dengan prinsip irama & gerak 01, hasil Lokakarya Useless-Useful Objects. Dokumentasi: Jonata Witabora.
Abstraksi visual dengan prinsip irama & gerak 02, hasil Lokakarya Useless-Useful Objects. Dokumentasi: Jonata Witabora.
Abstraksi visual dengan prinsip irama & gerak 03, hasil Lokakarya Useless-Useful Objects. Dokumentasi: Jonata Witabora.
Abstraksi visual dengan prinsip Gestalt proximity & closure 01, hasil Lokakarya Useless-Useful Objects. Dokumentasi: Jonata Witabora.
Abstraksi visual dengan prinsip Gestalt proximity & closure 02, hasil Lokakarya Useless-Useful Objects. Dokumentasi: Jonata Witabora.
Abstraksi visual dengan prinsip Gestalt proximity & closure 03, hasil Lokakarya Useless-Useful Objects. Dokumentasi: Jonata Witabora.
Obyek baru yang mengaburkan identitas obyek-obyek asalnya 01, hasil Lokakarya Useless-Useful Objects. Dokumentasi: Jonata Witabora.
Obyek baru yang mengaburkan identitas obyek-obyek asalnya 02, hasil Lokakarya Useless-Useful Objects. Dokumentasi: Jonata Witabora.

[1] Elemen visual (Points, Lines, Shapes, Space, Texture, Value, Color, Motion) dan prinsip visual (Unity & Harmony, Balance, Scale & Proportion, Contrast & Emphasis, Rhythm).

[2] Formalisme merujuk pada cara melihat sebuah karya seni berdasarkan aspek-aspek formal atau komposisionalnya. “… form means the constituent elements of a work of art independent of their meaning …Formal elements include primary features which are not a matter of semantic significance… The secondary features are the relations of the primary fetures with one another… https://fccs.ok.ubc.ca/about/links/resources/arthistory/elements.html (diakses 5 Mei 2017).

[3] Pipes, Alan. Foundation of Art and Design. Laurance King Publishing, London, 2003. p.10

[4] Metode olah bentuk yang disebut physical thinking dalam Lupton, Ellen & Phillips, Jennifer C., Graphic Design Thinking: Beyond Brainstroming. Princeton Architectural Press, New York, 2011. Pp. 140, 148.

[5] Stencil adalah teknik cetak menggunakan bidang yang memliki celah/lubang dengan bentuk yang spesifik dimana tinta  dapat melaluinya sehingga menghasilkan cetakan tinta yang berbetuk celah tersebut.

[6] Salah satu prinsip Gestalt yang sering digunakan dalam menjelaskan pola persepsi visual manusia.


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close